MOS SMP (MASA ORANG STRESSS SERASA MASUK PENJARA)

Nama gue Mario, gue tinggal di sebuah Negeri di pucuk gunung sumbing. Namanya adalah  Lifewater cauntry, tapi karena sebagian besar penduduknya orang jawa tulen jadi lebih seringnya disebut dengan dusun banyu’urip. Karena letaknya yang berada di pucuk gunung jadi gue gak khawatir saat denger berita kalau air laut naik dan pulau jawa akan tenggelam. Malahan gue seneng, soalnya kalau air lautnya naik berartikan kalau mau liburan atau main ke pantai jadi deket.

Em… sedikit tentang gue, Kata teman gue sih gue itu oangnya ganteng, keren, and imut abissss… kata temen gue juga, gue itu putih… WOW!!! Emang bener-bener deh temen gue yang satu ini kalau jujur suka keterlaluan… JUJUR banget!!!. Tapi emang sih,bener juga apa yang di bilang sama temen gue. Gue itu orangnya  ganteng, tapi se kebun binatang (itu pun kalau lagi gak ada pengunjungnya)keren se RPCM,imut se pante jompo, and yang paling penting gue itu putih…  tahun kemaren aja gue habis dapet penghargaan sebagai orang paling putih se pedalaman papua, tapi gara-gara gigi gue kalah putih sama penduduk lokal di sana, jadi pialanya kagak boleh deh gue bawa pulang…

waduh!!! gara-gara nyalon jadi artis kagak laku jadi banyak deh perkenalanya …Hitung-hitung promosi gitu  J (ketawa lebar)

O ya.. gue disini akan menceritakan kepada anda-anda semua yang baca maha karya terdahsyat gue ini tentang Pengalaman gue sa’at menjalani Masa Orang Stres (MOS) di SMP yang manis asem asin rasanya.

Waktu itu hari sabtu, gue sama temen-temen gue yang di terima di SMP NEGERI 1 PARAKAN  menjalani pra-MOS. Waktu itu gue dan temen-temen  di suruh mencatat perlangkapan-perlengkapan yang harus di bawa sa’at MOS hari senin sampai dengan hari rabu. Sumpah gue hampir pingsan dibuatnya. Bagaimana tidak, gue mesti nyari barang-barang dan perlengkapan MOS yang aneh-aneh udah gitu banyak pula. hufffft tapi apa mau dikata nasi sudah menjadi bubur, walaupun gue protes sampai bibir gue monyong juga kagak bakalan di tanggapi jadi ya yang bisa gue lakuin hanyalah mangut-mangut saja. Akhirnya waktu pulang pun tiba setelah seharian menjalani kegiatan pra-MOS. Gue pulang bareng sama temen gue berlima dengan mobil pick-up  terbuka milik ayah temen gue. Sungguh asyik rasanya naik mobil pick-up terbuka bersama temen-temen seperjungan dengan di temani hembusan angin yang pelan tapi menghanyutkan.Ketika gue sama temen-temen lagi asyik bercanda dan leyeh-leyah  tiba-tiba mobil yang gue tumpangi itu ngerem mendadak dan tanpa sengaja gue nubruk temen gue, gak tau kenapa temen yang gue tubruk itu tiba-tiba pasang muka melas dan kaya mau nangis gitu! Eh gak taunya ternyata temen yang gue tubruk itu lagi sunat. Celakanya lagi gue nubruknya pas bagian yang lagi di sunnat… Wow..Amazing!!! kebayang gak tuh gimana rasanya pasti asin asem manis kecut berjuta rasanya.

Bersambung …  (tunggu cerita selanjutnya J )

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s